Aku, Kamu dan Google Translate

Jadi pas saya kuliah di Romania, program saya nyediain ruangan video conference gitu karena beberapa kuliahnya ada yang via video conference sama universitas kolaborasi program saya. Nah karena ruangan kayak begini pasti bakalan banyak technical difficulties jadinya selalu disediain seorang teknisi.

Waktu kuliah di Prancis, teknisinya bapak-bapak tua jadi ya saya ga berharap banyak pas di Romania. Eeeeh ternyata teknisi di Romania mahasiswa tingkat akhir gitu, mas-mas ganteng berambut gondrong.

Karena sering ketemu akhirnya saya kenalan ama Mas Ganteng Gondrong ini. Terus saya dikenalin ama pacarnya dan dua sahabatnya. Beberapa kali saya diajak pergi ama Mas GG ini, nah nah lalu salah satu sahabatnya ternyata ganteng! Tapiiiii dia ga bisa bahasa Inggris padahal sahabatnya yang satu lagi bisa, lah tapi saya naksirnya ama yang ga bisa bahasa Inggris, piye jal?!

Good news-nya Mas Sahabat ini ternyata suka juga sama saya *tersipu-sipu malu*. Orangnya baek sebenernya, tapi masalah komunikasi…ya gitu deh pake bahasa tubuh.

Nah karena saya jadwal kuliahnya padet jadi ya jarang ketemu tapi sering banget ngobrol ama Mas Sahabat ini via Hangout. Awalnya seru ya, dia pake bahasa Inggris super ngawur, saya pake bahasa Romania sak-sak’e. Dua-duanya pake Google Translate. Ya gini deh PDKT modern bahahaha!

Pernah ya saya ketemu dia di jalan terus saya ngakak-ngakak sendiri gara-garanya dia nyapa saya “Hello!”. Lalu pas mau berpisah dia juga bilang “Hello!”. Ini karena kalo dalam bahasa Romania kata “Salut” itu untuk hello dan goodbye, nah dia kira samaaaa. Jahat banget yak saya ketawain dia, tapi abisnya lucunya banget dan kliatan banget bahasa Inggrisnya kurang OK.

Pas saya pindah ke Swiss kami masih sering chatting tapi saya udah mulai capek, dikit-dikit harus buka Google Translate. Trus saya tanya ama Mas Sahabat: “bisa bahasa Prancis gak?”

Dia sih bilangnya bisa dikit-dikit. Saya juga bisa dikit-dikit. Aha! Mungkin ini jalan keluar kami! Ternyataaaaaaaaa…bahasa Prancisnya lebih parah daripada bahasa Inggrisnya (bikin saya agak bangga ama kemampuan Prancis saya yang cuma oui non oui non). Saya dah mulai frustrasi, apalagi saya paling gak tahan liat bahasa Inggris yang ngawur penuh kesalahan grammar yang gak penting. Jadinya saya sering ngomel ke Mas GG, “kenapa siiiihhhhhh tu sahabat lo ga bisa bahasa Inggris, mbok diajarin thooo”. Si Mas GG cuma ketawa ketiwi sambil bilang “he’s trying, he’s trying…”.

Karena pas di Swiss saya lagi internship plus ngerjain tesis, jadi saya jarang ngobrol lagi ama Mas Sahabat. Sekalinya ngobrol, saya dah makin bosen. Dah ga asik lagi nih PDKT pake Google Translate gini, capek! Trus ya mosok saya harus nunggu sampe dia les bahasa Inggris?!

Pas balik Indonesia, sekali-kali masih suka chatting ama Mas Sahabat tapi frekuensinya udah berkurang jauh. Lalu lama-lama saya wes wegah. Jadinya cuma sering nanya kabarnya Mas Sahabat via Mas GG aja.

Eeeh akhir-akhir ini Mas Sahabat dah punya pacar. Kayaknya mereka cocok banget (tapi Mas GG gak gitu suka ama pacarnya bihihihi). Bagus lah, karena emang si Mas Sahabat ini pingin punya pacar yang baek hati dan setia, makannya dia dulu ngelirik saya…eheeeeeemmmmmmm.

Dipikir-pikir gila juga berpikiran mau pacaran ama Mas Sahabat. Bahasa penting mas bro! Makannya kalo mau PDKT paling gak ya bisa saling komunikasi pake bahasa yang dua-duanya bisa. Walopun jaman udah modern, tapi ya mosok dikit-dikit musti buka Google Translate?! Kesel cyinnnnnnn!

Ada yang pernah ngalamin kayak saya? Ada yang berhasil?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s