Gendut dan Jomblo

Sejak balik dari Inggris (akhir SMP) dan balik ke Indonesia, saya sering dapet ejekan “gendut”. Awalnya saya cukup syok dengan ejekan ini, karena saya diajarkan di Inggris ga boleh nge-bully orang dengan ngejek fisiknya, rasnya dsb. Saya inget betul waktu kelas 8 ada cowo yang ngejek saya “Cinks cinks” (maksudnya Cina), lalu dia langsung kena marah sama temen-temen saya dan orangnya langsung minta maaf karena dia tau kalo dilaporin guru udah pasti kena skors. Dan tentang fisik, yang pasti ga ada yang brani manggil gendut ato kurus karena ya kita diajarin untuk saling menghargai. Maka dari itu saya terkejut pas balik Indonesia, karena yang sering ngejek fisik gitu selain murid ke murid juga guru ke murid. Dan bukannya kita diajari untuk saling menghargai tapi kayaknya malah diperlihatkan bahwa sah-sah aja manggil orang begini. 

Yaudah, akhirnya saya ngikut aja deh. Awalnya saya sempet pulang sekolah marah sampe nangis gegara dibilang gendut, tapi lama-lama kebiasa juga walo selalu sedikit sakit hati tiap kali dipanggil begitu. Yang paling parah kadang saya keceplosan ikutan ngejek, tapi langsung saya nyadar dan merasa bersalaaaah banget. 

Hal ini tentunya berlanjut sampe saya kuliah. Menurut saya sih saya gak gendut-gendut amat, memang saya curvy, tapi saya suka ama tubuh saya. Paling bete dan sebel klo ketemu orang dan bukannya nanya kabar tapi langsung “ih kamu gendutan ya”. Katanya orang kita salah satu yang sopan yak, tapi kok saya gak merasa begitu haha. 

Rupanya ejekan-ejekan itu mempengaruhi saya secara ga langsung. Pas kuliah S2, saya dan temen-temen memutuskan untuk liburan di Barcelona. Tau sendiri kan Barcelona isinya pantai-pantai yang enak banget buat goler-goler. Nah rata-rata orang pada pake bikini, tapi saya malah ribut sendiri. Temen-temen saya tau banget sama insecurity saya ini dan mereka selalu bilang kalo saya gak gendut, saya udah tau siihh tapi ya gimana udah keseringan diejek. Rata-rata orang-orang dan temen-temen saya ga peduli, mau kurus kek mau gendut kek…tapi saya uda keburu gak pede. Parah banget yak ternyata efek ejekan ini ke saya. Tapi pada akhirnya saya cuek aja, percuma juga saya ribut sendiri wong temen-temen saya aja ga peduli.

Nah uda parah diejekin gendut, saya juga sering diejekin karena jomblo. Huh! Klo yang ini saya geram dan gak trima banget. Seakan kok kayak ada standard “perfect world” dimana orang-orangnya kurus dan gak jomblo. 

Masalah perjodohan ini menurut saya adalah hak pribadi semua orang. 

“Kenapa jomblo?” >> ya karena emang saya belum punya pacar.

“Kamu pilih-pilih sih pantesan jomblo terus” >> YAIYALAAAAAA saya pilih-pilih, makan gorengan aja saya pilih-pilih apalagi milih jodoh, gak main-main lah!

“Inget umur!” >> menurut saya umur sama jodoh gak ada hubungannya. Percuma punya pacar cuma karena “tuntutan” dari keluarga/temen-temen. Yang punya hidup kan saya, jadi apa urusan orang lain?!

Saya inget pasang foto di FB. Sebenernya foto ini foto candid yang diambil temen saya yang moto saya dari belakang dan kebetulan banget di depan saya adalah orang pacaran. Trus ada yang komen, “oo ini foto nunjukin kamu jomblo yah”. Emmmm! Saya sungguh gagal paham! Emang adakah yang salah klo jomblo?

Ah leganya saya bisa nulis semua ini haha! Saya masih belajar untuk tutup telinga dan nyuekin komentar orang. Kadang susah dan pinginnya nyinyirin balik tapi kayaknya nulis di blog udah cukup. Menurut saya kita harus selalu sensitif ama orang lain ketika ngomongin fisik dan status. Gak semua orang suka diejekin gitu dan kita gak pernah tau apa yang sebenernya terjadi di hidup orang tersebut. Kita gak punya hak untuk nge-judge orang lain! Ya kan?

Advertisements

20 thoughts on “Gendut dan Jomblo

  1. budaya di luar memang lebih tinggi penghargaannya terhadap sesuatu ya mbak. Toleransinya oke banget. Kalo di Negeri sendiri, miris banget lihat beda pendapat dikit aja disalah-salahin. Padahal dua-duanya nggak salah, cuma caranya aja beda. huhu. *eh malah curhat*

    Like

  2. Wah podo cuy, dari SMP sampe S1 (plus S1 ku yang 8thn) dipanggil, ‘papan’, ‘genter’, ‘biting’ atau ‘tepos’, dan semua items sejenisnya yang menunjukkan fisik ku memang kaya sedotan.
    Tapi pas di sini ngga kalah ama wong bule, hehehe.. Tuhan tentukan indah pada waktunya, jadi yang sabar yo nduk..cah ayu..

    Like

  3. Ah setuju banget ini! Entah kenapa kita biasa bgt komentar masalah berat badan dan kehidupan pribadi di ranah publik. Anehnya, yg begituan bebas diomongin, tapi masalah ngomong gaji berapa masih tetap tabu. Double standard kan.

    Like

    • Kadang gw juga bingung karena *katanya* orang kita tuh sopan tapi duh klo masalah ngomongin orang gendut/kurus keknya enak n gampang banget yak. Gak mikir klo yg kek gitu bisa bikin orang smkn minder dengan tubuhnya dan gak pede huh!

      Like

  4. :’) udah lama mau komen lupa mulu. Masyarakat kita kebiasaan stereotypingnya ngeselin banget, sih, Kak. Betapapun kita berusaha memenuhi citra kesempurnaan, pasti selalu ada yg kurang. 😦 aku aja sering dibilangin gendut juga sampe akhirnya stres sendiri. Pas punya pacar ditanyain kapan nikah. D’oh. Kebiasaan ikut campurnya ituuu hahahaha

    Like

    • Bener banget Sef, kamu kok gendut, gak banget deh! Klo dah nikah ditanya kapan punya anak, klo dah ada anak 1 dutanya kapan dikasi adek, klo dah gede ditanya kapan mantu, kapan punya cucu blah blah…emang masyarakat kepo banget haha

      Like

  5. Udah lama mau komen belum sempet, ih. Well, menurutku sih ini karena masyarakat kita hobi ikut campur dan stereotyping. Pasti selalu ada aja yg dilihat kurang dari kita. Aku dikatain gendut juga, kok. Kalo punya pacar, ditanya mulu kapan nikah. Sebel juga, harusnya kan mereka ngurusin urusan sendiri dulu. 😦

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s