Demam Steller

Udah pada tau Steller kan? Kalo ga salah 2 mingguan yang lalu Steller masuk Indonesia yah dan tiba-tiba aja semua orang pada heboh…as per usual.

Sebenernya saya udah tau Steller dari tahun lalu karena ada salah satu temen saya yang pakai di Eropa tapi saya males download karena merasa udah kebanyakan media sosial, tapi waktu itu saya juga gak tau kalau Steller belum bisa dipake di Indonesia.

Anyway, saya langsung bikin akun karena pingin kekinian juga haha. Saya juga bilang sama temen saya yang barengan bikin project Cibus Invasion, dan dia langsung bikinin akun buat CI. Tapi ternyata karena dia pakai HP Android ga bisa untuk pakai Steller. Yaaahh 😦 saya baca-baca ternyata memang Steller fokusnya sama pemakai Apple yah? Tapi ada juga aplikasi Androidnya tapi katanya banyak yang belum bisa download dan pakai. Semoga hal itu bisa difix.

Saya cukup seneng pakai Steller karena kondisi saya yang belum bisa ngeblog yang panjang-panjang di blog travel, dengan Steller bisa bikin cerita pendek aja. Kalau di blog saya biasanya pasang 3-5 foto, di Steller saya bisa pajang lebih banyak. Intinya sih kayak Powerpoint. Tapi menurut saya blog masih menang. Kalau Steller mungkin lebih cenderung fokus ke foto-foto dan teks pendek sedangkan kalau blog memang lebih fokus ke tulisan (panjang). Yah paling gak di Steller saya bisa pajang foto-foto yang kalau dipajang di blog/Instagram kebanyakan.

Saya sih masih belajar pake Steller tapi perasaan kok yang muncul di rekomendasi itu-itu aja ya. Mungkin karena “timeline” Steller ga secepat Instagram/Twitter/Facebook. Dan untuk likes-nya, duh jangan tanya, saya juga ga tau! Katanya sih kalau likes mau banyak ya diusahain difeature. Caranya difeature ya standard lah konten menarik bla bla…atau kenalan ama adminnya haha.

Ah yang jelas sih saya suka aja karena bisa cerita ulang cerita-cerita pendek. Selain itu saya juga sering ketemu cerita tentang tempat-tempat menarik.

Oh ya Stellerku untuk yang travel: dewtraveller kalau yang foodie: cibusinvasion. Kamu punya Steller gak? Siapa tau kita bisa berkoneksi di sana!

  

Advertisements

14 thoughts on “Demam Steller

  1. Iya ini Steller sebenernya udah lama hebohnya kan tapi diluar sana.. hehehe. Aku juga bikin, kita udah temenan juga ya disana :p so far masi lebih suka blog untuk cerita2, walaupun kalo mau sharing instan kayaknya oke juga nih steller πŸ˜€

    Like

    • Iyaaa Christa kita udah berteman (penting banget! Haha). Iyap bener banget, di luar udah heboh dr dl. Setuju klo blog lebih ok, tapi karena lg ga ada tenaga buat ngeblog panjang2 di DEW, I think Steller is a pretty good substitute hehe. Ayo Chris aku suka cerita2 kamu lho tambah lagiiii hihi

      Like

    • Iya memang, Steller udah dua tahunan gitu. Booming di Indonesia karena Ditut & Pinot yanh boost ini dan circle mereka yang kebanyakan online influencers di Indonesia mulai buat akun disana terus follower mereka ikutan deh πŸ˜‰

      Liked by 1 person

      • Aah gitu ya. Aku juga jadi ketularan, mungkin karena follower followersnya mereka hihi. Lumayan suka aku sama Steller mba, aku juga suka ama cerita mba Yo, very educating (as always)!

        Like

  2. Aaaa bloggers please don’t quit! Soalnya aku suka baca personal story dan justru ingin mengurangi utek-utekan sama gadget. Aku ga ikutan ah, instagram aja baru aku uninstall πŸ™‚

    Like

    • Hahaha kayaknya blog akan tetep juara deh, ga akan bisa ada yang ngalahin serunya ngeblog! Klo untuk saya Steller cukup oke karena saat ini lg sakit jd blm bisa fokus ngeblog panjang di blog travelku hehe.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s