Ter-Lunar Chronicles

Saya itu kalau masalah buku paling suka genre romantis. Mau yang romantis ngenes sampe romantis yang berbunga-bunga ala remaja SMA, pokoknya buku yang bisa bikin hati terenyuh dan mesem-mesem sendiri.

Nah semenjak saya punya proyek buku sama Aiko, saya jadi sering diskusi buku dengan temen saya ini yang buku di rumahnya udah ampe luber-luber dan yakin suatu hari pasti dia buka perpustakaan.

Si Aiko ini bisa dibilang genrenya lebih luas, dia suka banyak macam buku. Alhasil dia sering ngeracuni saya ama buku-buku pilihannya.

Beberapa bulan yang lalu dia bawel banget suruh saya baca Cinder. Katanya ada kisah cintanya tapi ada sci-finya juga dikit. Kata saya yang udah illfeel denger kata sci-fi, “Yakin pasti bukan tipe gw banget…”

Tapi teman saya ini sungguh konsisten dalam memprovokasi diri saya yang lemah dan gampang ditipu (karena polos). Akhirnya saya nyerah dan baca e-booknya.


Ternyata saya suka banget! Buku ini sebenernya berdasarkan buku fairy tale yang sudah sering kita baca sejak kecil yaitu Cinderella. Namun, Marissa Meyer si penulis buku udah ngobrak-abrik ceritanya sehingga makin seru.

Settingnya di masa depan, dimana robot dan mobil terbang udah biasa. Tapi di sini si pemeran utama, Cinder, gak menye-menye lemah tapi malahan kuat dan punya skill tentang permesinan yang hebat. Pokoknya girl power banget.

Dan saya ketipu sama Aiko karena ternyata Cinder ini seri, dia hanya salah satu buku dari seri The Lunar Chronicles. Jadi saya lanjut lah melahap semua bukunya:
Cinder – Cinderella
Scarlet – Little Red Riding Hood
Cress – Rapunzel
Fairest – ini buku tambahan yang nyeritain dari sisi si Ratu Jahat
Winter – Snow White
Stars Above – saya masih nunggu kiriman buku ini!

Tiap karakter “princess” ini punya kekuatan dan keunikan sendiri-sendiri. Saya suka banget bacanya dan beneran saya rekomendasiin ke yang suka baca. Gak akan nyesel deh!

Ada yang sudah baca dan ketagihan?

Advertisements

6 thoughts on “Ter-Lunar Chronicles

    • Yup, jd cerita si Cinder ini berlanjut ke buku2 itu dan dia jadi kayak bikin “pasukan” ama so-called princesses yg lain. Gw suka banget nih soalnya mereka kesannya tough dan ga smcm ngg prince charming buat ngesave keadaan mereka. Ayo ayo bacaaa hahah!

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s