Pengalaman Hidup di Inggris ala Keluarga Mahasiswa

Waktu itu saya berumur 10 tahun dan tinggal di kota kecil Salatiga yang adem dan nyaman. Waktu itu juga papa saya iseng mendaftar sekolah S3. Untuk masalah studi, mama saya selalu nyemangatin kita untuk belajar giat, termasuk juga suaminya. Katanya “aku suka suami yang terus belajar,” cieleeee si mamaaaa.

Papa usianya waktu lulus S1 sudah lumayan berumur (30 tahun ++ dan sudah punya istri dan buntut satu) sampe dikasih nickname “si mbah” ama temen-temennya haha. Maklum papa kerja dulu baru dapat kesempatan kuliah. Tapi ternyata semangatnya boleh juga karena setelah jadi pendeta di Salatiga papa iseng daftar beasiswa S2 dan ketrima di US. Tapi karena waktu itu kami sekeluarga gak ikut (saya ngambek berat dan gak paham kenapa ditinggal 9 bulan ke negeri antah berantah) jadi saat dapat kabar ketrima S3 di Leeds, Inggris, papa langsung mutusin untuk bawa keluarganya.

Beberapa orang ber-ooh dan ahh, “seru donkkk bisa tinggal di Inggris!”. Ada juga yang bilang, “wahhh enaknyaaa tinggal di sana apa-apanya lebih gampang dan modern!”. Tapi di benak saya yang berumur 10 tahun cuma mikir, “apanya yang enak coba, gak ada temen-temen, gak bisa makan bakso, bahasanya gak paham plus aku musti kemana tiap pagi untuk makan soto???”. Jadi saya nangis-nangis pas ke airport di hari keberangkatan.

Saya di Leeds dari tahun 1998-2002, waktu yang cukup lama sehingga bisa dibilang awal-awal jadi teenager saya di negeri ini. Tinggal di negeri orang gak gampang dan gak sehepi-hepi yang orang-orang bayangin. Saya inget banget kerja keras orang tua saya dan juga kesusahan saya dan adik saya menyesuaikan diri di sekolahan. Saya pun sempet nangis-nangis di hari pertama masuk sekolah….ah klo inget jadi malu haha!

Jadi berikut ini beberapa pengalaman kami sekeluarga saat tinggal di Inggris:

Bahasa Yang Mengejutkan

Saya berangkat dengan bahasa Inggris pas-pasan. Saat di Salatiga mama mempersiapkan saya dan adik dengan les bahasa Inggris. Nah persoalannya bahasa Inggris yang diajarkan berbasis aksen Amerika dan penuh dengan rumus grammar yang bikin takut kalau mau ngomong.

Papa jelas bisa dan mama juga hanya sekadar bisa. Nah setibanya di Inggris apalagi Leeds yang di Yorkshire, kami semua shock seketika dengan aksennya yang gatau lah ini bahasa planet apa haha. Mungkin kalau di Jawa semacam masuk Purwokerto yang ngapak-ngapak ya.

Bagi saya dan adik yang masih kecil, kami awalnya gak paham tapi karena otak anak-anak itu kayak sponge jadi kami paling gampang menyesuaikan. Kalau papa di kalangan universitas bahasa Inggrisnya masih bisa dipahami tapi kalau di luar udah pasrah sok pede aja haha. Mama berjuang juga dengan les di suatu institut bahasa, tapi mama cukup super karena mama kerja dan punya temen-temen orang Leeds dan mereka banyak ngajarin dia tapi mereka juga suka godain ngajarin swearing words ke mama buahahaha. Malahan mama jadi jago tau slang-slang harian.

 

Jalan-jalan di Yorkshire Dales
Orang Tua Kerja untuk Tambahan

Beasiswa papa sebenernya cukup untuk hidup tapi namanya lagi di Inggris pingin juga donk kita plesir sesekali walau dengan tiket paling murah. Nah untuk hal-hal plus plus ini tentunya butuh uang tambahan.

Untungnya mama punya VISA yang mengijinkan dirinya untuk kerja beberapa jam seminggu. Tapi ya namanya pendatang yang bahasanya gak lancar pilihan kerjaan jadi terbatas. Rata-rata para pasangan mahasiswa S3 itu kerjanya kasaran yaitu jadi cleaner di universitas atau bank. Yap cleaner alias tukang bersih-bersih.

Mama langsung apply di universitas dan keterima karena sudah biasa banyak istri dan suami pendamping mahasiswa S3 yang kerja cleaner. Pekerjaannya menurut mama gak terlalu melelahkan dan emang si mama ini pada dasarnya suka bersih-bersih ampe kinclong jadi kayaknya malah bahagia haha. Temen-temennya yang orang Inggris juga seneng ama mama dan malah jadi sahabatan banget.

Terus terang saya dan adik awalnya malu, lah mamaku cleaner, tapi kami lama-lama kebiasa dan gak ada teman kami yang ngeledek jadi malah gak malu tapi bangga ama mama yang gak jaim langsung aja kerja walaupun cuma cleaner. Gajinya buat kita plesiran ke Belanda dan Prancis kalau summer atau ke sekitar Inggris dan Skotlandia….lumayaaaannn! Makasih mama!

Oya sekarang kebiasaan si mama kalau lagi ke rumah sakit atau mall atau airport (atau mana pun sih), pasti beramah tamah ama para cleaner. Kami selalu diingatkan ga boleh pandang bulu, karena saat mama kerja sebagai cleaner pun, para dosen, karyawan universitas dan mahasiswa semua menghargai mama. Mama selalu bilang “inget harus baik dan sopan sama mereka, mamamu dulu jugak cleaner!”

Lalu mama lanjut inspeksi kerjaan mereka, kalau bersih angguk-angguk, kalau kotor, “ini kalo mama ga akan sekotor ini! Hih jorok banget! Ga akan lolos ama mama ini mah!”
Bahaha saya ngakak sendiri, old habits die hard.

Bisa ke Skotlandia berkat mama!
Masalah Sekolah

Jadi waktu awal-awal, ortu ga gitu paham ama sistem sekolahan di Inggris. Jadi kami disekolahin di deket flat. Kami tinggal di flat mahasiswa dekat universitas, di tengah kota. Waktu itu saya dan adik masih SD.

Lalu ada salah satu tetangga kami orang Korea yang memberi saran untuk nyekolahin kami di agak pinggiran kota yang katanya sekolahannya lebih bagus. Jadi papa langsung cari tahu, kebetulan saya mau masuk high school jadi dicariin sekolah yang bagus sekalian. Adik dicariin sekolah SD yang lebih bagus.

Kami semua untungnya dapet tapi memang di pinggiran kota, harus ngelaju 1 jam buat saya, 30 menit buat adik. Sekolah baru kami sangat berbeda dengan sekolah kami sebelumnya. Pelajarannya lebih baik dan berkat pindah sekolah, saat kami balik ke Indonesia gak terlalu lari-lari ngejar pelajaran di Indonesia yang lebih demanding.

Di sekolah saya gak banyak orang Asia pendatang kayak saya. Di satu angkatan hanya saya dan orang Korea tetangga saya dan kami pun gak satu kelas dan gak pernah sekelas buat mata pelajaran apa pun. Saya terpaksa ngomong Inggris dan dari sini lah saya bisa belajar bahasa Inggris.

Grammar masih banyak yang kacau awal-awal tapi lama-lama bisa dan lebih pegangan insting daripada rumus grammar (kebiasaan ini sampe sekarang ga bisa lepas oops). Di pelajaran bahasa Inggris diajarin sih grammar tapi juga hal-hal literatur lainnya.

Saya ingat bener belajar Shakespeare Macbeth selama satu tahun, mempelajari bahasa Inggris kuno dan itu asik banget! Sampe sekarang saya masih inget ceritanya dan pembahasannya. Untuk ujian nasional saya pun untuk bahasa Inggris ada dua macam, yang satu lebih ke hal-hal teknis bahasa Inggris, yang satu bikin essay pendapat tentang Macbeth yang sudah kami pelajari. Pelajaran lain yang saya suka adalah drama, bahasa Prancis, sejarah dan art. Ah! Seru banget! Tiap hari semangat sekolah!

 

Beberapa teman high school saya di trip sekolahan ke Jerman
Tinggal di Flat Mahasiwa

Kami tinggal di flat khusus mahasiswa yang sudah berkeluarga. Flatnya berjajar dan di sebuah kompleks lumayan besar. Saya suka naik sepeda keliling halamannya yang besar, kadang juga mainan sepakbola di taman tengah yang luas. Saya juga inget punya sahabat main cewek Mesir satu (tetangga saya) dan cewek Pakistan yang tinggal di blok sebelah. Penasaran sekarang mereka apa kabar ya.

Tapi kadang saya suka minder ama temen-temen sekolah yang rata-rata dari kalangan menengah ke atas. Saya kan sering main dan sleepover ke rumah mereka yang bagus. Mereka pernah minta sleepover di rumah saya, duh udah malu duluan. Eeeeh tapi mereka malah seneng apalagi setelah makan masakan mama (dimasakin sate dan ada juga pizza just in case haha). Mereka bahkan udah beberapa kali ke rumah saya dan gak masalah!

***

Udah dulu deh curhat nostalgianya haha. Sampe sekarang belum bisa move on dari Inggris nih mungkin karena saya merasa awal-awal teenage years saya di sana ya. Suka terharu kalau ada temen Inggris saya yang nanya “when are you coming home Aggy?” Home maksudnya dia Inggris hiks langsung mewek.

Eh temen-temen Inggris saya ada beberapa yang masih awet lho, bahkan ada 2 orang yang ngunjungin saya ke Prancis waktu saya studi di sana hehe.

Oh ya jadi kesimpulannya hidup di luar negeri gak selalu enak. Banyak pengorbanan dan juga rasa takut, malu yang sering kami rasakan. Belum lagi kalau homesick, duh! Mau pulang uang beasiswa juga pas-pasan haha!

Aah tapi saya seneng balik ke Indonesia, bisa nyoto lagi untuk sarapan!

Advertisements

29 thoughts on “Pengalaman Hidup di Inggris ala Keluarga Mahasiswa

  1. Ke mana pun pergi makanan Indonesia terkenang di hati ๐Ÿ™‚ tapi seneng bisa pernah tinggal di luar neger walau tdk selalu enak bisa menambah wawasan dan lebih toleran dengan orang asing.

    Like

    • Makanan Indonesia memang plg top ya mbaaaa!
      Betul sekali! Hidup di luar negeri gak hanya menambah wawasan ttg negara yg kt datangi tapi juga sering nambah wawasan tentang ngr kt sendiri dari pandangan orang luar ya mba ๐Ÿ™‚

      Like

  2. Hahaha, bahasa Inggrisnya orang Inggris sebelah situ mah memang, yaa gitu deh yaa, ahahahaha ๐Ÿ˜† .

    Iyaa, disini juga pekerjaan apa pun juga gak ada gengsi-gengsiannya lah. Karena semua pekerjaan itu penting. Coba kalau semua orang “gengsi” bekerja jadi cleaner, trus siapa dong yang bersih-bersih? Hehe ๐Ÿ˜› . Temenku dari China cerita awalnya ia shock ketika mendengar cerita cleaner gedung jurusannya bahwa kerja jadi cleaner di kampus bisa liburan ke Asia setahun sekali.

    Liked by 1 person

    • Yoiiii bener banget! Inggris Yorkshire itu emg wow banget ya, sampe org yg pinter bhs Inggris aja langsung meragukan kepinterannya lol.

      Tul banget Zil, dari pengalaman ini gw bljr forget gengsi lah! Yang penting kan kerja jujur ๐Ÿ™‚

      Hihi iya dl gw juga kaget dibilang temen mama cleaner klo “ngantor” bawaannya mobil dan summer jalan2nya ke Ibiza haha

      Like

    • Iya di rumah album bertumpuk2 jd klo lg kangen suka iseng buka2, ada beberapa yg gw ambil dan scan. Pgnnya sih tar discan semua yak, tapi bnyk bgt huhu

      Like

    • Gak sempet kak, agak nyesel sih, tapi gw udah janjian ama adikku pgn trip nostalgia someday ke UK. Kayaknya seru ya liat flat, sekolah, gereja gw dulu

      Like

    • Sayangnya blm pernah ni mba. Pingin deh ada yg main ke Indonesia. Tapi pas di Prancis lalu spesial disamperin ama 2 temenku udah bikin seneng bgt pdhl dah bertahun-tahun :’)

      Like

  3. Sangat menarik, Gy..๐Ÿ‘๐Ÿผ Baru kali ini baca pengalaman tinggal di luar negeri dari sudut pandang anak kecil.. Tantangannya lumayan berat tapi hebatnya kamu dan keluarga bisa menjalani semua itu dengan baik..

    Like

    • Makasih mba Em (salam kenal juga hihi sok kenal aja)…

      Iya waktu itu “terpaksa” survive karena memang udah janji bakal berangkat bersama dan selama 4 tahunan itu kami tau ga akan mampu bolak balik plg Indonesia jadi semua harus berjuang hihi… Dl berat jalaninnya, skrg klo inget2 senyum2 sendiri ๐Ÿ™‚

      Like

  4. Akuuu kangen Inggris juga Gy… padahal cuma setaun, tapi udah kayak rumah kedua. Sampe sekarang belum balik, kangen bangeet! Btw setuju sama poin kerja tambahan, di Indonesia dulu aku suka berpikir “malu” kalau kerja di restoran apalagi fast food bersih2 dan jadi kasir, tapi pas di Inggris aku kerja di fast food dari kasir sampe wc semua dijabanin, bener2 merubah pola pikir, ngapain malu? malah respect sama temen2 aku yang kerja keras mereka sambil kuliah kayak aku atau malah second job, third job nya.. malah malu sama diri sendiri kok sempet mikir gitu hehehe

    Liked by 1 person

    • Ternyata Inggris itu kangenable banget ya Chris walao pas tinggal di sana kesel doank ama cuacanya yg mendung grimis ujan terus hehe.

      Iya bener, aku juga salut banget ama temen2 yg bisa kerja tambahan gt, udah pasti capek plus musti belajar lagi. Ah malu? Klo malu ga bisa jalan2 hihi..penting banget ๐Ÿ˜›

      Like

  5. Wahh seru mba, pengalamannya sempat hidup di Inggris. Saya juga suka dengan Inggris, walaupun alasannya ga jelas wkwkwk, tapi postingannya mba cukuplah dijadikan referensi; kalo hidup di negeri orang ga semudah bayangan kita.

    Like

    • Inggris itu lumayan oke utk tinggal hehe tp sbg pendatang ya memang harus siap2 dengan berbagai macam “tantangannya”, termasuk cuacanya yg selalu grimis dan mendung, gak kayak Indonesia hehe

      Like

  6. Hahaha mba aggy, ngomongin aksen inggris katanya yg paling parah sih wales ya kayaknya.. aku sempat 3 bulan stay di kota kecil, namanya Luton..dan orang sana klo nhomong pake aksen agak aneh jg..yang huruf T nya silent lah, yang aksen inggris campur pakistan lah (di kota ini banyak south asians),dll…

    Salut sama mama mba aggy! Wanita setrong! Hehehe, jd inget mamaku yg agak ocd kebersihan..

    Like

    • Hadueh Wales gw gak paham apalagi Scotland hihi..tapi seru ya, ga nyangka kan ternyata Inggris banyak aksennya. Klo Yorksire “t” nya ilang jadi sering manggil namaku “Agata” jd “Aga’a” huaaaaa sedih hahaha

      Like

  7. Aggy,
    Tahun 1993-1997 (jadi sebelum keluargamu datang) saya tinggal di Bradford, yang hanya 20 menit naik kereta api dari Leeds.
    BTW, adik saya baru 4 bulan lalu di diagnosa breast cancer. Sudah dioperasi dan sudah di radiasi. Dokternya bilang kembali 4 bulan lagi.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s