Salah Paham Bahasa Malaysia

Jadi saya ini memang perawatan kemo di Malaysia jadi saya bolak balik KL-Jogja. Terkadang kalau dokter gak mengijinkan pulang karena kondisi saya yang dianggap lemah, saya harus tinggal di KL. Sebenernya bukan KL sih tapi Subang Jaya haha, pinggirannya KL.

Tahun lalu saya sempat tinggal di SJ hampir selama 7 bulan. Untuk itu saya dan mama harus apply VISA pesakit (untuk VISA ini pesakit boleh didampingi satu orang pendamping).

Alhasil, saya jadi lumayan “akrab” dengan bahasa Malaysia, mau gak mau. Bahasa Malaysia ini memang mirip dengan bahasa Indonesia, tapi ya cuma mirip haha. Kalau diajak ngobrol cepet banget saya gak paham!

Beberapa ini cerita (lucu) yang saya alami sendiri maupun yang pernah diceritain ke saya tentang kesalahpahaman bahasa Malaysia.

Boleh? Boleh?
Suatu saat seorang suster bilang ke saya, “Agata boleh kah ke toilet?”

Ya saya jawab aja, “Ya boleh lah mosok ke toilet kagak boleh?!”

Ternyata setelah diamati oleh mama dan saya, kata “boleh” itu maksudnya “bisa” hahaha! Jadi si suster ini maksudnya nanya “kamu bisa gak ke toilet?” (maksudnya kalo ga bisa ya dia bantuin jalannya). Jadi merasa bersalah sok nyolot.

Kereta (Api) Tut Tut Tutttt
Waktu itu mama sedang dorong saya di kursi roda, lalu bapak taksi yang lagi sibuk ambil koper kami tiba-tiba bilang, “hati-hati, ada kereta di belakang!.

Hah? Perasaan kagak ada jalur kereta tadi pas kita sampe hotel, wong cuma jalan kecil begini.

Ah ternyata saya baru inget kalau “kereta” itu maksudnya mobil. Hadeuh pak, saya udah bayangin aja ada kereta api tiba-tiba nongol haha!

Beli Kereta
Satu lagi cerita tentang kereta. Mama saya dulu waktu kami tinggal di Inggris punya sahabat orang Malaysia. Sewaktu dia mau balik ke Malaysia, dia bilang ke mama, “Sebentar lagi balik Malaysia ibu, saya mau beli kereta, murah di Inggris!”

Mama langsung kaget. Hah! Gila nih belanjaannya mahasiswa Malaysia, kereta bo mainannya! Mama jawab, “Kereta? Maksudnya kereta?”

Dengan santainya dia jawab, “Iya kereta, mungkin Mercedes Benz, tax murah lah di Malaysia…”

Mama masih gak paham tapi lalu mulai sadar, “Bentar…kereta maksud kamu train or car?”

Dia langsung ngakak, “Car lah ibu! Macam mana saya beli train!”

Yakale mbak situ usaha kereta api bekas haha!

Parkir Mobil di Jalan Apa Ya?
Kalau ini cerita dari tante saya yang tempatnya sempet saya tebengi saat di Malaysia 7 bulan.

Jadi ceritanya dia punya teman sepasang suami istri dari US. Si istri ini sedang bawa mobil di KL dan ngikutin aplikasi GPS Waze. Tapi kayaknya dia nyasar sampai ke antah berantah dan menyerah. Dia langsung kepikiran untuk parkir mobilnya dia suatu jalan lalu dia cegat taxi. Pikirnya dia inget-inget aja nama jalannya dan nanti akan diambil mobilnya ama sang suami. OK lah, saya paham logika tante ini, daripada bensin abis muter-muter dan tambah stress.

Sampai rumah dia cerita ke suaminya lalu suruh suaminya untuk ambil mobilnya. Suaminya nanya, “Ok, where did you park the car? What street?”

Jawab si istri dengan santai, “Oh nama jalannya tadi Jalan Sehala…”

Gludak! “Jalan Sehala” maksudnya adalah “Jalan Satu Arah”, yasalam deh cari tuh mobil ampe gempor.

Saya gak sempet nanya si suami istri ini akhirnya nemu mobilnya ato gak karena pas diceritain kami semua udah ngakak-ngakak.

Saya Gak Pusing!
Ini cerita lagi dari temen papa. Ceritanya dia lagi tersesat dan nanya orang di jalanan KL. Si bapak nanya, “Permisi, saya mau ke xxx, lewat mana kah?”

Mbak-mbak yang ditanya langsung jawab, “Oh bapak pusing…”

Bapaknya langsung bilang, “Tak! Saya tak pusing!”

Mbaknya bingung lalu mulai lagi, “Bapak pusing jalan depan lalu belok bla bla bla…”

Ternyata bapak ini masih gak paham karena setelah menyerah dan bilang terima kasih, dia ngomel, “Mbaknya tuh piye tho wong aku gak pusing kok dibilang pusing terus!”

Hadeuh perut saya sakit ketawa denger cerita ini. “Pusing” kalau bahasa Malaysia artinya “putar”, kalau “pusing” sakit kepala ya “sakit kepala” aja atau “pening”. Hihihi.

***

Udah dulu cerita salah pahamnya, nanti kalau ada koleksi lagi saya ceritain lagi yaaaa!

Kalau kalian pernah ke Malaysia dan salah paham?

Advertisements

8 thoughts on “Salah Paham Bahasa Malaysia

    • Uoo ternyata di Medan bahasanya mirip2 kayak di Malaysia, mgkn karena faktor geografisnya yah. Klo dr Jawa ke KL pusing deh (pusing sakit kepala mksdnya haha)

      Like

  1. Hahaha memang beberapa kata dalam bahasa Indonesia itu bisa berbeda arti dalam bahasa Malaysia. Dan kalau gak paham bisa bikin salah tafsir yang memicu tawa juga.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s