Jenewa, Kebakaran dan Persahabatan

Saya sudah sejak tahun 2009, semenjak pindah ke Jakarta dan bergabung di sebuah gereja di daerah Pondok Indah, kenal dengan seorang cewek separo Indonesia separo Jerman bernama Aiko.

Kebetulan di gereja tersebut saya bergabung dengan tim sekolah minggu, alias saya waktu itu guru sekolah minggu baru, sedangkan Aiko udah amat sangat senior. Tentunya saya terintimidasi ama dia, karena kesannya dia anak gaul dan saya cuma anak baru ingusan hahaha! Jadi pas di Jakarta kami cuma ber-hai hai sopan saja gak sampe temenan deket.

Ternyata, di tahun 2011 kami berdua berangkat ke Eropa. Saya ke Prancis untuk studi, Aiko ke Swiss untuk internship. Tapi sebenernya saya gatau kami berangkatnya di bulan yang sama, tau gitu kan bisa barengan huh!

Nah liburan Natal tahun 2011, saya dengan 3 orang teman cewek saya pergi berlibur ke beberapa tempat, salah satu di list kami adalah Jenewa. Saya inget Aiko intern di sini, lalu saya hubungi dia, siapa tau bisa ketemuan, mungkin Aiko juga mau berbaik hati menawarkan tebengan (mahasiswa ngarep).

Eh saat saya message dia ternyata langsung ngalir, kami biasa panggil “kak” kalo ngomong haha, jadi lucu aja. Eh dia nawarin (atau saya yang gak tau diri nanya ya…haha lupa) untuk nginep di flatnya, saya bilang, “tapi aku bawa 3 orang temen…tapi tapi aku sama temenku satu lagi bawa sleeping bag kok!” (Berharap dan agak maksa).

Ehhh Aiko yang baik hati bilang, “gpp kok flatku cukup besar, bisa muat lah 5 cewek!” (Sombong dia ternyata punya flat gede di Swiss hmmf hmmf *ditoyor Aiko abis ini*)

Akhirnya di musim dingin itu kami bertemu dan gak ada canggung-canggungnya langsung ngalir aja obrolan kami. Aiko juga langsung akrab ama temen-temen saya yang berasal dari Kolombia, Serbia dan Cina. Wah seru deh kita cewe-cewe!

Halo Jenewa cantik!
Halo Jenewa cantik!

Pas sampe flat Aiko (emang gede untuk ukuran Swiss dan mewah hhmf hmmf lagi), kami langsung tata-tata tempat dan saya masak untuk makan. Sekalian masakin si tuan rumah yang udah kami bajak flatnya haha. Lalu setelah makan kami main game, sampe ngakak-ngakak gak ketulungan saking serunya.

Beberapa saat kemudian, ada orang yang gedor-gedor pintu flat Aiko. Lalu Aiko langsung liat jam, yang ternyata udah agak malam, sekitar setengah 11 dan dia bilang, “eh apa kita brisik yah? Di Swiss kan ada peraturan klo udah lebih dari jam 10 ga boleh brisik di kalangan perumahan gitu…”

Duh saya udah deg-degan, pasti kita mau diomelin nih ama tetangganya. Siap-siap minta maaf dengan tampang melas aja.

Eeeh waktu pintu dibuka si tetangga ini panik dan teriak-teriak “feu feu!”. Itu bahasa Prancis yang artinya “api api!”. Errr…maksud ngana? Lalu kami liat, ternyata flat dia udah penuh dengan asap. Ealahhh KEBAKARAN!!

Langsung deh teman saya Hana yang super kece dan pemberani keluar dan bantu tetangga ini ambil air. Sementara itu kami yang lain pake jaket dan cari boots untuk siap-siap keluar.

Asap udah semakin tebal dan mengarah masuk ke arah flat Aiko juga yang beneran cuma sebelahan doank. Di lorong asapnya pun udah sampe ke atas, item banget, astagaaa serem banget. Saya seumur-umur belum pernah ngrasain kebakaran dan hanya bisa panik. Saya, Diana, Aiko dan Xinyu langsung lari ke bawah. Diana yang bahasa Prancisnya lumayan disuruh telpon pemadam kebakaran sambil teriak-teriak, “alamatmu apaaa alamatmu apaaa???” (Padahal dia orangnya kalem banget).

Sementara itu Aiko cuma tertegun bingung, mungkin dia bengong ga sadar diri dan panik juga ama nasib flatnya yang dia kayaknya lupa udah ditutup pintunya ato belum. Jadi dia cuma kayak orang ilang aja wajahnya. Sedangkan Xinyu aduh deh masih sempet bawa kamera sodara-sodara untuk mengabadikan momen penting ini. Tapi makasih ke dia ada video dengan suara saya teriak-teriak, “oh maiiii gaaat oh mai gaaat….”

Dan sementara itu kemana kah si Hana? Aduh dia ini superwoman banget lah, dia lagi sibuk ambil alat pemadam kebakaran yang merah-merah itu di lantai bawah, lalu dia lari lagi ke atas untuk mencoba matiin sebagian apinya. Saya donk cuma kagum ama dia sambil teriak panik “Hanaaaa be carefulll!!”

Iya saya kerjaannya cuma teriak-teriak panik.

Akhirnya karena asap udah semakin tebal, kami semua harus keluar dari gedung. Gak lama kemudian pemadam kebakaran datang. Mereka langsung nanganin dan orang-orang yang di lantai atas kami langsung “dijemput” via tangga mereka yang bisa mulur tinggi banget. Mas-mas pemadam kebakaran ini ganteng-ganteng dan fit banget deh…eh salah fokus.

Oh ya, mereka bilang ke kami bahwa kebakarannya disebabkan oleh Christmas light yang konslet gitu lalu jatuh ke TV sampe meledak. Doh! Lalu dia juga bilang kalau sebenernya kami ga usah buka pintu flat kami, karena pintu itu tahan api dan harusnya nunggu pemadam kebakaran datang aja, sekarang jadinya flat Aiko isinya item-item dari asap. Yaaaah pak mosok kita tega ga bantuin si tetangga yang udah gulung-gulung nangis teriak-teriak.

Setelah drama selesai dan mas fire fighter bilang kami boleh masuk ke flat masing-masing, kami berlima bengong liat flat Aiko yang sungguh kotor kena asap. Langsung kami ambil peralatan bersih-bersih dan bantuin Aiko untuk bersihin flatnya. Untungnya kami ga capek malahan sambil ngobrol tentang pengalaman heboh yang barusan kami alami. Udah aja kayak lima sahabat yang udah lama kenal. Kami semua sepakat untung Aiko ga sendiri dan ada empat orang lain yang bisa bantuin dia bersih-bersih. Bayangin aja takutnya Aiko kalau dia sendirian, kayaknya mungkin dia bisa nangis-nangis haha.

Kami lanjutin bersih-bersihnya pagi hari dan menunda lihat-lihat Jenewa. Setelah kelar dan makan baru lah lega liat flatnya udah agak bersihan dan kami jalan-jalan. Aiko masih aja baik hati dan nawarin jadi guide. So sweet! Oh ya kami juga dikasih tau Aiko bahwa kejadian kebakaran ini langsung masuk koran pagi hari. Duh saya dan teman-teman dateng langsung jadi front page news haha!

Masuk koran hari kedua di Jenewa (photo courtesy of Hana)
Masuk koran hari kedua di Jenewa…kalau gak salah baca korbannya satu kucing hiks 😦 (photo courtesy of Hana)

Sampe sekarang kami masih berteman, apalagi saya dan Aiko jadi tambah dekat. Menurut saya persahabatan kami berawal dari kejadian heboh ini. Sungguh aneh dan ga mau lagi kejadian tapi kalau dilihat kembali, gak akan pernah lupa deh!

Besoknya setelah kebakaran, jalan-jalan di Jenewa ditemani Aiko. Muka-muka abis bersih-bersih haha.
Besoknya setelah kebakaran, jalan-jalan di Jenewa ditemani Aiko. Muka-muka abis bersih-bersih haha.

Ini sungguh pengalaman travel saya yang paling menakutkan, unik, heboh tapi malah membentuk sebuah persahabatan yang makin kentel dan deket. Tiap kali inget Jenewa, yang pertama kali saya inget pasti kejadian kebakaran ini haha!

Aak sayang teman-temankuu!

Advertisements

8 thoughts on “Jenewa, Kebakaran dan Persahabatan

  1. Yaampun gak terduga sekali ya kejadiannya… tapi ikut seneng dari hal yg kurang menyenangkan itu malah bisa memperkuat pertemanan malah jadi persahabatan yaa πŸ™‚

    Like

    • Iya Chris itu pdhl abis seneng2 xmas tujuannya liburan malah kebakaran. Tp iya untung banget lah itu, dan tiap kali ktm kita pasti nginget kejadian ini sambil senyum2 mrinding haha

      Like

  2. Wahh seru mbaa, kisah persahabatannya. Plus, lucu juga bayangin kejadiannya karna ada temen yg sempet poto-poto di saat yng lain sibuk jadi wonder woman, dan teriak-teriak, wkwkwk

    Like

    • Iya saat itu kesel ama temen yg lg poto2 karena dlm hati “duh tau ga sih org lg ribet malah foto2″…tp klo liat foto (dan videonya!) malah jd kenang2an hahahha

      Like

  3. Feu feu, appeler les pompiers! Kebayang deh paniknya Gy waktu itu. Cuma uniknya pengalaman kaya gini waktu kejadian panik sekarang kalo inget wih, seru juga ya. Pake masuk koran lagi besoknya.

    Like

    • Iya masuk koran lokal segala, jd keinget deh sampai sekarang πŸ™‚
      Pengalaman “seru” tapi semoga sekali aja mbak, gamau lagi, serem ngebayanginnya!

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s