Kalap di Pasar Organik Milas

Saya lagi balik di Jogja, lalu udah beberapa kali pingin banget ke pasar organik yang ada di Jogja tapi gak pernah sempat karena pasarnya gak setiap hari. Nah Sabtu kemarin lagi ga ada acara, jadi lah saya ajak mama papa saya ke pasar organik yang ada di daerah Prawirotaman, di halaman Resto Milas.

Jujur pas dateng saya langsung gak yakin, karena yah tempatnya sangat sederhana, dah gitu yang jualan gak banyak. Ya saya kan bayangin “pasar” kayak Pasar Kranggan atau Pasar Pathuk yang buanyak banget pedagangnya. Nah kalau ini gak terlalu banyak, saya hitung mungkin hanya 6-7 orang aja, mungkin ga banyak juga kali ya pedagang organik.

Nah saya juga bayangin jualan mereka yang “wow” gitu macam granola, chia, dkk. Nah ternyata ini versi organik “ndeso”, eh tapi menurut saya ini bagus ya karena kan pakai produk lokal dan beberapa jual makanan jadi tapi makannya tuh kayak ubi ungu isi kelapa parut (enaaaak banget!), dawet ayu pakai cincau (gak pake pengawet dan pakai gula aren asli), nasi item dan oseng jantung pisang (gak nyangka jantung pisang enak ternyata). Nah yang gini ini saya suka deh, karena emang makanan Indonesia itu sebenernya banyak yangΒ vegetarian dan sehat banget (kayak ubi-ubian gitu kan sehat!).

Oh ya ada juga yang jualan sayuran dan buah-buahan organik. Salah satu masnya bilang dia punya kebun di Kopeng dan yang dia jual adalah hasil dari kebunnya sendiri. Pokoknya rata-rata yang di situ itu hasil dari kebunnya sendiri.

Lalu saya beli selai mangga rosella, mbaknya yang jual baik banget ngejelasin panjang lebar. Lalu dia ngasih icip selainya dan ternyata enakkkk! Ada juga beberapa variasi rasa lain tapi bahan dasarnya rosella. Enak deh, saya mau cobain ditaruh di roti, pasti enak.

Oh, mama dan papa saya juga kalap beli macem-macem huahaha.

Ternyata asik juga nih pasar, justru karena yang jualan dikit jadi kita banyak ngobrol sama mereka, jadi bisa lebih tau aja asal barang-barang yang kita beli. Abis pulang saya browsing dan ternyata ada grupnya, namanya Pedagang Organik Jogja (POJOG) dan mereka ada beberapa pasar “pop up”. Ini nih informasi yang saya temukan di Facebook group mereka, siapa tau pada mau main dan icip-icip:

  • Rabu & Sabtu: Milas Vegetarian Resto, Jl Prawirotaman, 10:00-13:00.
  • Kamis: Kediaman Ibu Janti Wignjopranoto, Dusun Jenengan RT02/RW07 no 68, 10:00-13:00.
  • Jumat: Area Parkir Letusee/Amelia Hotel, Jl. Mrican Baru 14, Demangan Baru, 16:00-19:00.

Yang dibold itu yang saya kunjungi. Saya mau lihat yang lain juga ah kalau ada waktu!

Oh ya kalau ke pasar organik ini jangan lupa bawa tas sendiri yah karena mereka anti plastik banget lah. Semua yang dijual itu dibungkus pakai daun pisang dan untuk dawetnya disajikan di mangkok gelas, kalau mau dibungkus dawetnya kayaknya harus bawa sendiri deh dari rumah ya. Pokoknya main ke sini jadi sadar lingkungan juga. Bagus kan?

Kalau kalian suka gak maen ke pasar organik? Kasih tau donk pasar organik favoritmu!

Advertisements

17 thoughts on “Kalap di Pasar Organik Milas

  1. Ah ini bukan pasar yang waktu itu aku dateng di deket Prawirotaman Gy. Seru ya tempatnya. Sebenernya jajan pasar itu sehat ya, mayoritas vegan, bahannya murah pula karena asli Indonesia. Aku catet ah kalo nanti ke Yogya sowan kesini.

    Btw, tempro itu apa ya?

    Like

    • Iya mbak, emang seru ini pasar. Kmrn pada makan di sana sambil ngobrol ama pedagangnya. Kayaknya tempro itu combro deh, kayaknya lho.. Mampir mbak ke sini klo ke Jogja aku anterin hehe

      Liked by 1 person

  2. Milas itu keren banget ya. Aku kalo ke Jogja pasti mampir, karena anak temen deketku TK disana hihihi…
    Jantung pisan teksturnya mirip ayam, iya ga sih? Pasti dunia barat heboh deh klo tau, karena mereka lagi seneng nyari2 pengganti daging. Yang lagi hip itu nangka jadi pengganti daging burger.

    Like

    • Aku baru kali ini ke Milas haha, gak gaul banget yah. Iyap teksturnya kayak ayam, benerr pasti pada heboh deh, pdhl kt mah dah dr kapan ya makan tempe, jantung pisang ama nangka hehe

      Like

  3. Baca jantung pisang jadi kangen makan urap sayurnya jantung pisang. Kalau di desa mbahku (di Jember) namanya ontong. Aku sukaaaa banget makan ontong. Tapi biasanya di lodeh, di urap atau disiram bumbu pecel. Untungnya ya di Belanda ini semua ada, bahkan ontong pun ada. Jadinya bisa masak sendiri yang dipingini, walaupun lebih enak ya kalau tinggal melipir ke warung haha. Ini ada hubungannya dengan pasar kamisan ga ya Gy? soalnya aku dulu waktu masih aktif IG kan follew @alterjiwo, sophie navita dan satu lagi aku lupa namanya. Mereka pegiat (terutama alterjiwo) pasar organik (termasuk pasar kamisan) di beberapa kota termasuk Jogja ini. Di Den Haag sini ada pasar organik kalau summer dan autumn, kami beberapa kali datang. Tapi ga ada getuk lindri, pecel ataupun singkong rebus :)))

    Like

    • Waaah! Omaku dulu kata mama sering bikin jantung pisang ini, tp aku baru pernah ngicipin sekarang. Memang enak ya! Kayaknya ini berhubungan ama pasar kamisan deh mbak, aku masih harus “riset” lagi halaahh soalnya baru di dunia pasar organik hihi. Seneng juga nih banyak yg bermunculan di Jogja. Kalau di sana gak ada getuk lindri dkk, mgkn itu malah bs jadi peluang bisnis lho mbak. Jualan getuk lindri, siapa tau banyak penggemarnya huehehehhe

      Like

  4. Disini tergantung lokasi banyak pasar organik, supermarket organic and healthy food juga banyak. Di London ada yg namanya Wholefoods, supermarket itu buat healthy diet, everything is there, tentunya gak ada jantung pisang. hahaha!

    Like

    • LOL tetep aja ga ada jantung pisang yaaa. Hihi…emang klo di UK pasti pasar organik dah mayan banyak yah, klo di Jogja baru dikit2 muncul nih. Smg lbh banyak lg karena kan produce di Indonesia sbnrnya enak2 yaa

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s