Ketika Temanmu di Beda Benua

Zaman sekarang kalau teman kita ada di kota lain, bahkan benua lain, kayaknya udah ga sesusah zaman dulu ya. Saya inget betul nih waktu pindah dari Salatiga ke Leeds, waktu itu saya masih umur 10 tahun dan punya lumayan banyak teman di SD saya. Sedih banget lah rasanya mau ninggalin mereka, saya bahkan nangis-nangis minta mama papa untuk ga jadi pindah aja. Kalau ga salah mereka ngasih alamat rumah mereka ke saya, dengan rencana setelah sampai di Inggris, saya bakalan nulis surat ke mereka. Iya surat, karena internet masih ga musim. Duh derita bener haha.

Beberapa saat saya jalanin tuh surat menyurat ama teman-teman di Salatiga, biasanya saya nulis satu doank trus sama mereka dibacain ke yang lain biar ngirit gitu ceritanya. Mereka juga sama, ngirim satu surat tapi dari beberapa orang haha. Eh lama-lama kita berhenti. Yah abis gimana, nulisnya kapan, sampenya 2-3 bulanan huhu udah basi deh gosipnya. Nah pas saya balik ke Indonesia, mulai lagi nih surat menyurat sama teman-teman di Inggris TAPI zaman itu internet udah mulai booming (duh kok berasa tua amat ya), jadi beberapa temen milih e-mail aja.

Nah kalau e-mail ama surat mah ga terlalu berasa perbedaan waktunya ya. Tapi kalau sekarang udah banyak media yang bisa kita pakai jadi komunikasi antar negara, bahkan antar benua sekali pun udah ga sesengsara dulu waktu saya kecil. Salah satunya yang saya paling suka adalah Whatsapp.

Persoalannya sekarang bukan lagi berapa lama pesan itu akan sampai (kayak surat kan bisa berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan) tapi kapan pesan kita dibaca ketika teman kita gak satu timezone. Karena udah terbiasa dengan chat yang “live” yang responnya instan, kita jadi gak sabaran kalau harus nunggu berjam-jam untuk responnya.

Saya, mbak Noni ama kak Febby sering banget nih Whatsapp-an, tiap hari ada aja ceritanya, pokoknya mereka udah saya anggep kayak kakak-kakak saya deh. Biasanya saya ama mbak Noni di Indonesia, dan kak Feb di Belgia jadi perbedaannya ga terlalu berasa. Indonesia ama Belgia cuma beda 6-7 jam (tergantung musimnya) jadi gak terlalu ngefek, palingan ganggu kak Feb aja sih pas dia tidur hahaha.

Selain kak Feb, beberapa temen saya juga ada di Eropa dan kami emang sering ngobrol via Whatsapp atau Google Hangout, bahkan sahabat saya yang sedang studi di Belanda sering telpon via Whatsapp. Sekarang telpon-telponan aja udah ga ribet ya walau antar benua, masih inget banget dulu kalau mau telpon di Indonesia ke oma saya aja berasa mahal banget jadi ngobrol seperlunya aja. Lah sekarang mah saya klo ngobrol sama si C, sohib saya ini, bisa ampe berjam-jam (walau sering putus-putus dan suaranya kadang lemot).

Nah nah tapi ya kadang mbakΒ Noni suka pergi ke US dan tau sendiri jauhnya benua Amerika itu jadinya perbedaan waktu US dan Indonesia bisa sampe 12 jam-an. Huaaaa! Beneran deh kalau mbak Noni lagi di US, berasa kayak dia jauhhhh banget (eh bukan berasa sih, emang jauh haha). Jadi sekarang yang paling “beruntung” kak Feb, soalnya dia di tengah-tengah. Giliran saya tidur, ada mbak Noni yang ngobrol ama kak Feb, giliran mbak Noni tidur, saya udah bangun bisa ngobrol ama kak Feb. Kadang bisa ngobrol bareng pas udah malem banget di Indonesia, yang artinya super pagi di US dan tengah hari di Belgia….kok pusing amat yak hahaha.Β Untungnya sih kakak-kakak saya ini rajin banget pake IG stories, jadi kalau ada story baru, saya tau deh mereka masih bangun jadi bisa ngobrol.

Baca juga ya pengalaman pertemanan/komunikasi beda benua dari sisi mba Noni.

Jelas kalau perbedaan jam semakin jauh, semakin jarang pula kita ngobrol “live”-nya. Kalau kelamaan kayak gini bisa jadi pertemanan gak seakrab dulu pas satu timezone. Tapi mustinya sekarang ga terlalu masalah. Saya kerasa banget perbedaan zaman saya balik dari Inggris dulu sama balik dari kuliah saya di Eropa yang beberapa tahun lalu. Saya sampe sekarang masih sering ngobrol sama teman-teman saya yang di Eropa dan bahkan telpon-telponan atau video chat.Β Usaha untuk mempertahankan pertemanan jadi ga seribet dulu.

IMG_5766
Untung udah ada smart phone, jadi ga perlu cari kotak telepon yang pake koin πŸ™‚

Kemudahan komunikasi ini juga ternyata membantu banget bagi yang menjalani LDR juga lho, lihat aja ceritanya Christa, saya kagum-kagum deh ama dia yang LDR. Kalau saya sih saat ini hanya LDF (Long Distance Friendship…..huahahahaha), itu aja dah kadang suka kesel kalau ada sesuatu yang excited trus cerita di Whatsapp panjangggggggg, udah kecentang dua, TAPI GAK DIBACA karena teman saya masih tidur. Pas dia bangun, eforianya udah ilang deh huhuuhuuuu. Pinginnya sih suatu hari nanti kak Feb dan mbak Noni ada di satu benua aja sama saya, biar ga usah pake chat, tapi langsung aja ketemu nongrong di cafe. Setujuuu???

Pastinya kalian juga punya donk teman yang di beda benua, ada tips gak biar komunikasi selalu lancar jaya?

 

Advertisements

18 thoughts on “Ketika Temanmu di Beda Benua

  1. Kayaknya sih pengalaman kita gak beda jauh mbak. Tapi dulu rasanya seneng banget kalau terima surat dari teman yang letaknya jauh banget. Gembira deh kalau ada pak pos datang ke rumah, atau guru di sekolahan ngasih tau kalau surat di Kantor Kesiswaan πŸ˜€

    Jangankan teman yang letaknya jauhan di Eropa atau Amerika, aku punya beberapa teman di India yang cuma beda 1.5 jam kadang kirim sekarang balesnya nanti-nanti πŸ˜€

    O iya, video call sih yang paling asik, bisa ngobrol sambil tetap tatap muka.

    Like

    • Iyaaaa sekarang juga klo dpt surat lebih gembira ya. Tapi klo pakai WA dkk sangat berguna terutama ketika ada emergency atau kabar penting jd ngasih taunya cepet πŸ™‚

      Sampe sekarang saya juga masih hobi kirim postcard/surat ke temen2 untuk hari2 spesial mereka hehe

      Like

  2. Jadi ingat jaman2 LDR dan LDM, beda 6 jam bawaannya emosiiii mulu (aku haha). Dari kampus pulang ke kos sudah malam capek ngerjain thesis, dini hari musti bangun pula untuk whatsapp an, trus paginya ngadep dosen kena revisi makin emosi jiwa haha. Pas kami LDRan belum ada telponan pakai whatsapp, jadi telpon cuma setiap 2 minggu sekali, itupun cuma sejam. Whatsapp an pun ga tiap hari, sekalinya whatsappan isinya berantem mulu πŸ˜… aku ga suka skype-an. Karena kalo di kos internetnya lelet, numpang internetan di kampus malu dilihatin temen2. Sekarang enak gratis telpon pakai WA, jadinya hampir tiap hari aku telponan sama ibu dan temen2 di Indonesia. Tapi aku tetep suka kirim2 kartupos. Beda sensasinya.

    Like

    • Ah iya itu lagi persoalan, ketika teknologi semua ada tapi internet ga mendukung hahah, adanya malah emosi. Hihiihi…untung ya skrg ada WA. Tapi memang bener kata mbak, kartupos/surat sensasinya tetap beda πŸ˜€

      Like

  3. Eh ada aku disebut2 hihihihi… ngomong2 LDF (long distance friendship) hehehe aku juga ada temen yg sejak kuliah di Inggris dia nggak balik Indo karena dapet kerja disana, dulu pdhl temen baik banget dari SMA, sekarang kita beberapa bulan sekali suka sempetin facetime, tapi kalau WA rada jarang soalnya udah sibuk masing2 hikss. Kalau sama temen2 kuliah yg bukan orang Indo sih sebatas update di Facebook aja, tapii beberapa ada yg suka email2an, lucu deh kayak jaman dulu ya surat2an hehe

    Like

    • Iya aku juga suka banget klo dapet email yang panjang gitu ya, masih suka email2an ama tmn gw di Inggris dulu tp frekuensinya udah makin berkurang hiks sedih. Seneng ya skrg udah ada Facetime ama WA jadi lbh gampang πŸ˜€

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s