MOS Dalam Negeri vs MOS Luar Negeri

Saya kepikiran nulis tentang ini karena beberapa saat lalu kok lihat beberapa mahasiswa di daerah kampus pada pake baju putih hitam dan pernak-pernik aneh-aneh (kok masih ada ya, padahal udah ga boleh). Biasanya ini pertanda ada MOS alias Masa Orientasi Siswa.

Kalau dengar kata “MOS” selalu deh dihubungkan dengan perpeloncoan. Mengapa begitu? Ya karena memang kalau masa orientasi selalu anak-anak baru dibully dengan para seniornya. Duh ini sebenernya bikin saya kesel banget. Saya mau cerita sedikit ya.

Dulu waktu saya masuk SMP alias high school di sebuah sekolah di Leeds, Inggris, minggu pertama juga ada yang namanya MOS. Waktu itu tahun 2000 sih (duh ketahuan umurnya), dah lama banget ya, tapi yang namanya orientasi di sini itu benar-benar orientasi. Kami diperkenalkan dengan sekolahan baru kami, diajak jalan-jalan ke setiap departemen, ketemu guru-guru baru kami dan juga diperkenalkan dengan wali kelas kami.

still-life-851328_960_720
Picture from here

Kebetulan saya adalah satu-satunya murid dari SD saya, jadi gak punya temen sama sekali. Ada satu temen dari gereja tapi dia beda kelas, jadi saya cuma bareng dia pas opening assembly aja. Nah khusus bagi murid-murid yang ga punya temen kayak saya (hahaha kasian bener), maksudnya anak-anak yang dari SD-nya cuma sendirian diadakan trip khusus. Jadi kami dikumpulin lalu kami bareng-bareng pergi, waktu itu perginya ke Cadbury’s World. WOW!

Kebetulan saya suka banget cokelat (siapa yang ga sih haha), jadi mata saya udah berbinar-binar gitu. Saya agak nervous dikit karena kan gak kenal siapa-siapa, tapi saya pikir-pikir yang lain kan juga sama. Nah trip ini kayaknya sudah disetting supaya nantinya kalau sudah masuk kelas, kami paling ga sudah punya temen dan gak merasa sendiri. Duh perhatian banget ya, dipikirin sampai segitunya.

Bener juga setelah trip ini selesai, saya kenalan sama seorang cewek yang sekelas sama saya. Saat sekolah mulai, saya merasa agak PD karena udah punya temen. Ternyata di kelas saya beberapa temen tuh satu SD jadi mereka udah ngegerombol sendiri, serem juga sih kalau ga ada trip itu dan saya merasa sendirian.

Nah itu tadi pengalaman saya MOS di Inggris. Setelah saya kelar kelas 9, saya balik nih ke Indonesia.

backpack-1149461_960_720
Picture from here

Lalu saya masuk ke salah satu SMA di Jogja. Pas mau masuk, saya dikasih tau tanggal bla bla bla ada MOS. Saya seneng donk, soalnya saya ngebayanginnya seneng-seneng ke pabrik cokelat kayak di Inggris dulu. Huahahaha ternyata saya terlalu polos. Mama saya sebenernya udah deg-degan tapi enggan bilang ke saya karena kalau bilang pasti saya panik dan ketakutan (akhirnya mama ngaku beberapa tahun kemudian).

Nah hari pertama MOS, saya merasa aneh. Semua siswa diwajibkan pakai seragam SMP-nya masing-masing. Saya donk pakai seragam SMP saya yang terdiri dari polo shirt berkerah (ini seragam musim panas saya, kalau musim dingin pakai dasi segala) dengan rok biru tua. Nah saya dipaksa mama pakai rok karena semua cewek pakai rok katanya, padahal seumur-umur di Inggris saya selalu pakai celana panjang.

Karena semua siswa seragamnya sama, saya diliatin deh. Lalu mulai “penyiksaan” dari yang disuruh berangkat jam 5 pagi lah, ngitungin batu bata lah, pakai atribut yang ga masuk akal lah…pokoknya saya stress berat. Selain itu kakak-kakak kelasnya galak bener, kalau ngitungnya salah dimarahin, saya sampe mikir “welcoming siswa baru kok kayak gini sih?!”.

WHAT
You want me to do WHAT?! (GIF from here)

Akhirnya karena saya ga tahan dan syok berat, saya lapor ke kepala sekolahnya dan saking emosinya sampe nangis. Untungnya dia ngerti latar belakang saya dan saya disuruh tenang dan masuk ke kantornya.

Karena saya ketauan “cengeng” dan dicap “tukang ngadu” akhirnya saya sering dibully setelah MOS selesai. Gak lama saya sekolah di sini, cuma 3 bulanan, akhirnya keluar dan pindah ke sekolah lain.

Saya sungguh bingung dengan perpeloncoan gaya seperti ini. Bukannya kalau ada siswa baru seharusnya disambut dengan baik-baik? Ibaratnya kita main ke rumah teman ngasih uang (karena kita sekolah bayar kan, gak gratis :P), bukannya disambut malah disuruh ngepel, nyapu dah gitu pake dimarahin kalau ga bersih.

Dari dulu saya gak tau alasannya kenapa kok sekolahan di Indonesia memperbolehkan perpeloncoan gaya seperti ini, senior yang marah-marahin juniornya dan merasa bangga dengan perilaku itu. Perpeloncoan itu ga cuma bikin siswa baru takut dan trauma tapi membuat para siswa ini dendam dan ingin membalaskan dendamnya ke adik kelas berikutnya. Nah ini kan kacau banget ya, kok kesannya baru mulai sekolah aja dah ketakutan dan pingin balas dendam. Negatif sekali ya.

Selain itu, kalian ingat gak waktu dipelonco itu kan pasti suruh beli hal-hal yang aneh-aneh. Kayak saya disuruh beli bola plastik terus bolanya dibelah dua, lalu dibolongin dan rambut saya disuruh dikuncir dan dimasukin ke bolongan-bolongan di bola ini. Jelas lah kalau saya jalan ke sekolah dengan dandanan seperti ini saya pasti diketawain orang, berarti tujuannya apa? Untuk mempermalukan siswa? Selain itu, barang-barang yang dibeli ini akhirnya ga guna dan dibuang, berarti buang-buang uang donk? Padahal banyak siswa yang datang dari luar kota bahkan luar pulau yang mungkin sudah mengeluarkan banyak biaya untuk tinggal di sini. Kepikir ga sampai situ?

Pengalaman saya MOS di dalam dan luar negeri ini kok bagai langit dan bumi banget ya. Saya selalu berharap perpeloncoan itu dihapuskan dan akhirnya beberapa tahun lalu udah keluar peraturannya bahwa ga boleh lagi ada perpeloncoan. Duh saya seneng banget, AKHIRNYA pemerintah sadar dan melarang. Itu pun udah agak telat ya karena sudah banyak korban perpeloncoan yang kebablasan sampai kekerasan. Duh. Jadi kalau masih aja ada perpeloncoan bisa langsung dilaporkan aja.

Nah kalau kalian pernah gak dipelonco? Apa pengalamanmu?

Advertisements

12 thoughts on “MOS Dalam Negeri vs MOS Luar Negeri

  1. Dulu waktu MOS di SMA aku sempet jadi sasaran kekerasan kakak kelas. Marah, takut, sedih campur aduk rasanya. Bersyukur banget kalau perpeloncoan bener-bener dihapus sekarang. Namanya juga orientasi, jadi fokusnya harus lebih ke arah pengenalan sekolah beserta isinya, bukan ajang mem-bully anak baru.

    Like

    • Waduh parah banget ya Bam, gw sering banget denger ttg kekerasan dalam MOS, terutama kalau ada acara yg di luar jam sekolah. Iya gw juga seneng banget sekarang udah ga ada perploncoan, dan bener orientasi harusnya fokus ke pengenalan sekolah ya.

      Like

  2. Setahu gue, tradisi pelonco di sekolahan di Indonesia itu berguru dari Belanda, kalo disini namanya ‘ontgroening’ dan biasanya dilakukan di organisasi-organisasi mahasiswa (kalo gak salah gue pernah nulis tentang ini kan ya dulu). Sampe sekarang gue juga kagak paham kenapa beginian masih ada, bahkan di Belanda sendiri masih ada lho, dan kalo gue ke Leiden pasti ada aja mahasiswa calon anggota organisasi yang lagi dipelonco.

    Jaman SMP gue kena pelonco, tapi kakak kelasnya nggak galak. Waktu SMA, nggak ikut MOS karena pergi liburan. Pas kuliah S1, ikutnya ospek universitas dan fakultas aja, itu juga udah sebel setengah mati karena tugasnya nggak masuk akal. Akhirnya nggak ikut ospek jurusan karena belom apa-apa aku ngerasa nggak di-respect sama senior. Akhirnya aku jadi anti inisasi deh sampe sekarang.

    Kalo S2 mah orientasinya main-main doang, terus malemnya selalu party, hahaha!

    Like

    • Oh iya jadi inget lo pernah nulis tentang ini. Oh ya di Belanda ada yah? Wah gak nyangka hehe, kirain kayak gini udah gak ada apalagi di Eropa. Gw dl S1 udah dihapuskan sih MOS ini to karena masih awal2 jadi masih ada senior yang “sok” tp gw lawan aja dan akhirnya mereka ga berani. S2 mah ga ada MOS di Prancis, adanya cuma soiree makan minum gitu hehe

      Like

  3. Iya gw juga males banget sama perploncoan waktu SMA dan SMP. Kenapa harus bentak-bentak dan jahil gitu ya? Katanya sih biar ga jadi angkatan yang cengeng, tapi gw lebih memilih jadi angkatan yang ga balas dendam 😉
    Yang seru karena gw sering origami, gw pernah diundang jadi narasumber osjur mahasiswa seni rupa. Jadi seangkatan diajarin origami, terus terakhirnya mereka bikin pameran yang sumpah keren banget. Tapi di balik itu mereka dimarah-marahin juga sih.

    Like

    • Kenapa ya ga bisa baik2? Selalu aja alesannya biar ga cengeng or biar “mentalnya kuat”. Apaan coba?! Gak ada hubnya samsek kan haha. Nah kalau bikin pameran gitu dan ngajarin skill baru kayak origami gitu kan malah lebih seru kan? Ga usah pake acara bentak2an pamer kekuatan. Hehe

      Like

  4. satu kata… NYEBELIN!
    Pas masuk SMA di sekolah ada MOS. Terus ada orangtua murid yg complain MOS-nya terlalu macem-macem dsb… (ya emang nyebelin, diteriak2in, disuruh bawa bekal ditentuin dan harus dimakan habis, mana aku orangnya picky gak bisa makan makanan panas yang udah dingin, pokoknya sebel berlipat2) nah abis ini nih aku ikutan organisasi Katolik di perumahan yang anggotanya ada kakak kelas. Terus si kakak kelas ini namanya Henry (saking sebelnya sampe masih diingat) menyindir-nyindir soal complainnya MOS ini katanya jaman dia lebih parah! HUH sebel banget kalau diingat2. Sorry Aggy jadi curcol hahahaha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s