Polusi Suara

Beberapa bulan lalu teman dekat saya yang kerja di Singapura mengajak orang tuanya untuk jalan-jalan ke Singapura. Kebetulan mereka adalah orang Polandia, dan ini kali pertama orang tuanya datang ke negara di luar Eropa. Mumpung anaknya kerja di Asia Tenggara, dan mumpung juga tinggalnya di negara yang paling maju se-Asia Tenggara. Saya tanya teman saya, “kok ga diajak ke Malaysia, kan deket tuh…”

“Jangan deh tar mereka kaget. Ini aja udah deg-degan mereka bakalan kepanasan dan rewel,” katanya.

Sebelum mereka datang, teman saya ini sudah repot nyediain ini itu sampai ke hal kecil seperti kopi karena kalau gak minum kopi ortunya bisa cranky hahaha. Teman saya ini juga bakalan ninggal ortunya di siang hari karena harus kerja, jadi lah dia tambah khawatir secara ortunya ga bisa bahasa Inggris.

Untung lah semuanya berjalan baik-baik saja. Kebetulan pas mereka di Singapura, saya secara tidak terencana juga berada di Singapura. Dulu saya pernah nginep di rumah mereka di Polandia, jadi lah saya diajak ketemuan suatu malam untuk reuni. Halah reuni.

Nah saya tanya mereka, “gimana kesan kalian tentang Singapura?” (tentunya teman saya menjadi penerjemah).

Mereka langsung bilang bahwa Singapura keren dan bagus. Puas banget mereka terutama makanannya TAPI mereka bilang bahwa Singapura itu BERISIK BANGET.

img_1589
Singapura yang selalu banyak orang

Saya bilang, “Wah segini berisik ya? Hehehehe, coba orang tuamu ke rumahku di Indonesia, mungkin keganggu banget ya”

Selama di Singapura saya beneran gak kerasa berisik. Mungkin karena saya udah terbiasa dengan Indonesia yang lebih berisik lagi kali yah haha jadinya biasa aja. Ternyata ortu teman saya ini merasa terganggu terutama dengan dengungan AC, yang ada dimana-mana tentunya. Saya baru nyadar pas mereka bilang gitu malahan huahahah.

Saya lalu jadi inget pas main ke rumah mereka. Flat mereka yang berada di tengah kota Poznan sih emang ga sepi banget tapi juga ya ga berisik banget. Mereka juga punya rumah di desa, nah kalau yang itu dikelilingi hutan-hutan jadi tenang banget.

Kalau dibandingin sama rumah saya di Jogja duh! Sudah beberapa kali saya komplain ke tetangga karena dia berisik banget. Sering banget si tetangga ini main gamelan sama teman-temannya sampai malam. Masih mending di dalam rumahnya, ini gamelannya di luar halamannya dan pakai loudspeaker..duh itu rasanya menganggu banget. Saya mau nonton TV gak bisa denger, mau tidur juga gak bisa.

Eh mungkin saya juga pernah ya berisik dan gangguin tetangga tapi gak nyadar.

Dibandingkan ortu teman saya ini, mungkin saya sudah lebih kebal ya, bahkan bisa dibilang saya ga merasa terganggu dengan polusi suara di Singapura. Setelah baca-baca beberapa artikel, ternyata polusi suara itu bisa menyebabkan hal-hal negatif juga seperti gangguan pendengaran, gangguan kesehatan (seperti tekanan darah) dan masih banyak lagi. Mungkin kadang kita juga ga sadar mencemari lingkungan dengan suara, karena kan suara itu gak kasat mata, gak kliatan bahwa kita sudah “mengotori”.

img_0078
Kayaknya musti ke Pulau Ubin di Singapura biar ga berisik

Semenjak ketemuan itu saya jadi semakin sensitif deh dengan suara-suara yang ada di sekeliling saya. Saya juga semakin tahu diri kalau mau “bersuara”, seperti gak ngomong terlalu kencang saat di luar dan ketika memainkan musik gak perlu terlalu keras. Mungkin solusi lain untuk mengurangi polusi suara di rumah juga membuat ruangan-ruangannya kedap suara, tapi kayaknya ini akan membuat kamar jadi panas banget, dilema banget yah.

Pada waktu saya tinggal di Bucharest, sebelah asrama saya itu club yang jedag-jedug tiap malam dan menganggu saya belajar. Akhirnya saya beli ear plug untuk dipakai di kamar. Nah ini juga mungkin bisa dijadikan sebagai solusi ya kalau misalnya tetangga lagi bikin acara yang keras dan menganggu banget.

Ada tips lain ga untuk mengurangi polusi suara? Lalu kalian sering ga merasa terganggu dengan suara-suara di luar sana?

 

Advertisements

32 thoughts on “Polusi Suara

  1. Buset main gamelan di rmh dan pake speaker???
    OMG..hehe
    Untungnya di rmh budeku yg di yogya, ga berisik..malah tenaaaang banget dan bikin betah krn beneran desa gitu.

    Gmn ya klo ortu tmnnya tinggal di indonesia trs rmhnya di pinggir jalan yg jalanan hidup, yg klo tia mlm ada suara motor ngebut ato dangdut gerobak *kyak di kosan saya. Hahaha

    Like

    • Hooh mbak, pake speaker itu pun malem2 gitu..duuhh. Iya rmh saya juga dkt ring road jd kedgran war wer war wer mobil ama sepeda motor tp udah kebiasa sihhh huahahah. Klo jogjanya masih di daerah dalem gt emang masih enak ya, tp skrg kan jogja semakin rame hiks

      Like

  2. Kalau soal polusi suara, aku sehari-hari kerja di lapangan sih udah jelas berisik banget mbak. Makanya ear plug itu selalu sedia. Secara pribadi aku termasuk orang yang gak terganggu dengan bebunyian, terutama kalau tidur. Aku justru terganggu sama cahaya yang berlebihan, makanya kalau tidur aku betah banget gelap total.

    Cuma menanggapi soal polusi suara, memang ini kita harus melihat situasi dan kondisinya. Terkadang memang susah untuk mengontrol lingkungan atau orang lain, yang bisa kita lakukan cuma memanage diri kita sendiri. Supaya kita tidak menghasilkan sumber suara yang mengganggu, dan ketika mengalami hal seperti itu juga kita bisa dengan bijak menanganinya. Karena memang pada akhirnya polusi suara itu pasti mengganggu kestabilan mood kita juga.

    Like

    • Iyap bener banget, kadang mau ngamuk2 juga kan kita gbs ngontrol orang lain yah, jadi emang klo saya sedia ear plug dan saya juga gbs tidur dengan lampu kadang klo emang gbs gelap total (misalnya lg share room) jd saya bawa yg utk mata itu hehe… Kadang klo bete, lg bad mood ada brisik tambah emosi huahahah

      Like

  3. Belum lagi suara speaker Masjid. Dekat kosku yg di Jakarta kan Masjid, duh aku tersiksa banget kalau mereka pas lagi ada ceramah karena sampai jam 9 malem belum selesai dan ceramahnya teriak2 pula. Pernah aku complain langsung ke Masjidnya, nanya kok ceramah selesai sampai jam 10 malam dan suaranya kenceng pula. Aku bilang kan di kompleks perumahan isinya bukan orang Islam saja, jadi pasti yg lain keganggu (nah aku yg Islam saja merasa keganggu banget). Yg ada aku malah diceramahin balik. Kesel! Ingat suami awal2 main ke rumah Mbah, itu speaker masjid kuencengg banget. Pas Adzan shubuh dia sampai loncat dari tempat tidur. Dipikir lagi ada bencana apa haha.
    Tapi pas aku baru pertama pindah Belanda, ga bisa tidur lho. Soalnya sudah terbiasa di Surabaya tidur ditemani suara berisik abang2 nasi goreng, suara motor lewat dll. Trus di sini kan sunyi senyap, jadi tidur gelisah haha.

    Like

    • Hehehehe malah diceramahi balik ya mbak. Klo di tempatku ada masjid juga tp untungnya mereka ga pernah ganggu. Malah ga pernah denger apa2 tuh hahaha. Oh ya yg balik ngeselin lg anak2 sktr rmhku suka main petasan, duh padahal ga ada perayaan apa2 juga mainan petasan huhu.
      Saking sepinya ya mbak jadi malah gbs tidur hehehheeh.

      Like

    • ada temen gw ya dia agency sewa rumah utk expat di Jkt, katanya rumah2 yg disewain deket mesjid harganya jauh lebih murah krn client2nya gak ada yg mau, ya iyalah tiap pagi bisa2 kebangun jam 4 pagi ya 🙂

      Like

  4. Buat yang biasa tinggal di Eropa, ke negara Asia itu overwhelming banget, banyak orang, berisik etc…. 😛 Aku juga walaupun tinggal di kota, neighbourhoodku sepi, trus kadang klo ada tetangga yang mau party mereka hang up notice dulu, kapan partynya dan ga boleh sampe lewat tengah malam berisiknya….

    Like

    • Iyap teratur banget ya di sana ttg “suara”. Haduh deh kalau di Jogja tempat tinggalku, ehem, tetangga aja klo ngmg sampe denger soalnya mrk teriak hahahaha… Ya gitu deh walaupun (terpaksa) biasa tp ttp aja menganggu klo over berisik

      Like

      • Jaman aku masih ngekos di Jakarta, aku dulu kerja wartawan jadi ngantor siang, pulang malem. Eh pagi2 dong anak2 kantoran itu berisik banget mengganggu tidur, jadi sempet aku labrak. Ngomong pake volume biasa aja kenapa, ga usah pake max volume. Ya gitu deg

        Like

  5. Jangankan ortu teman itu Non, aku aja kalau pas mudik dan nginep di rumah ortu suka terganggu dengan suara kendaraan lewat hihi…padahal duluuuu nggak pernah complain. Faktor kebiasaan ya, di sini jendela dan pintu-pintunya lebih bisa meredam suara dan ada jam-jam tertentu di mana orang-orang nggak boleh berisik 😀

    Like

      • Hehehe iya klo di sana hampir semua kedap suara ya, waktu di saya di UK pun (hampir) ga kedengeran apa2 padahal tinggalnya di flat yang banyak org. Tp kayaknya saya ga tll sensitif ama suara kec emang kebangetan banget hahaha

        Like

  6. Gua sangat2 beruntung tinggal dikompleks perumahan yang kalem. Tapi dulu waktu masih tinggal di Sumatera Utara, depan rumah gua, pasar. Pasar Pagi tepatnya, kebayang jam 3 pagi sudah sibuk denger orang teriak2 jualan, belum lagi jam 4 pagi, adzan. Haizzzzz.. Dulu sih terbiasa, kalau sekarang kayaknya lsg stress bawaannya.. Hahaha..

    Like

  7. Jadi ingat waktu masih ngekost di cilandak 6, pulang kerja masih di depan pagar kost, kalo denger suara ketawa2 dari dalam kost biasanya pertanda kalo penghuni kost2an sudah pada pulang 😜😜😜 hahahha.

    Like

  8. malah saya baru nyadar polusi suara disekitar saya setelah baca ini. 😀
    lagipula, saya kok makin merasa aman kalau disekitarnya ada suara- suara ya.. kalau sepi, malah serem sendiri. kamar saya satu- satunya di lantai 2, kalau sepi mlah nggak bisa tidur. bisanya pas hampir subuh mulai ada ngaji- ngaji di masjid. *maafcurhat hehe
    salam kenal, mbak. 🙂

    Like

    • Salam kenal 🙂 iya ada org yang memang nyaman kalau ada suara, kayak nenek saya dl gt hehe… Tp mgkn klo sudah biasa tenang sekelilingnya ya keganggu juga yah. Klo saya mgkn tengah2, klo kebrisikan juga ga bisa tidur deh 😀

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s